Sya’ban antara Sunnah dan Bid’ah

 

Sya’ban adalah salah satu bulan ibadah, menjelang datangnya bulan yang agung, yaitu bulan Ramadhan. Sayangnya, banyak diantara kaum muslimin yang mengabaikan sunnah-sunnah yang shahih berkait dengan ibadah di bulan Sya’ban, dan justru terjatuh dalam perkara-perkara bid’ah yang tercela. Mereka berpaling dari sunnah yang shahih dan justru terjatuh kepada perkara-perkara baru yang diada-adakan.

Apa yang Dilakukan Nabi di Bulan Sya’ban?

Dari Usamah bin Zaid radhiyallahu ‘anhu, ia berkata : Saya berkata : “Wahai Rasulullah, saya tidak melihatmu berpuasa pada salah satu dari bulan-bulan yang ada sebagaimana puasamu di bulan Sya’ban?”

Beliau ﷺ menjawab,

ذاك شهر يغفل الناس عنه بين رجب ورمضان وهو شهر ترفع فيه الأعمال إلى رب العالمين فأحب أن يرفع عملي وأنا صائم

Itu adalah bulan yang manusia lalai darinya, antara Rajab dan Ramadhan. Bulan yang padanya amal-amal diangkat kepada Rabb semesta alam. Dan aku suka jika amalku diangkat dan aku dalam keadaan berpuasa.” (HR. An-Nasa’i).

Dari Aisyah radhiyallahu ‘anha, ia berkata, “Nabi ﷺ tidak pernah berpuasa yang lebih banyak daripada (puasa di bulan) Sya’ban. Beliau berpuasa (di bulan) Sya’ban seluruhnya.” (HR. Al-Bukhary)

Keutamaan Malam Pertengahan (Nishfu) Sya’ban

Dari Abu Musa al-Asy’ari radhiyallahu ‘anhu, dari Nabi ﷺ bersabda,

إن الله ليطلع في ليلة النصف من شعبان فيغفر لجميع خلقه إلا لمشرك أو مشاحن

Sesungguhnya Allah melihat pada malam pertengahan Sya’ban, maka Dia mengampuni semua hambaNya kecuali orang yang musyrik dan suka memusuhi.” (HR. Ibnu Majah, dishahihkan al-Albani dalam ash-Shahihah no. 1144).

Bid’ah-bid’ah yang Masyhur di Bulan Sya’ban

1. Shalat al-Bara’ah, yaitu shalat yang dikhususkan pada malam Nishfu Sya’ban sebanyak 100 raka’at.

2. Shalat 6 raka’at yang diniatkan untuk menolak bala’, panjang umur dan tercukupi dari meminta-minta kepada manusia.

3. Membaca surat Yasin dan berdoa dengan doa khusus pada malam tersebut.

4. Keyakinan sebagian mereka bahwa malam Nishfu Sya’ban adalah Lailatul Qadr.

Sejarah Terjadinya Bid’ah Tersebut

masjid2Berkata al-Maqdisi, “Yang pertama terjadi di kami pada tahun 448 H, ketika datang kepada kami di Baitul Maqdis seorang laki-laki dari Nablus yang dikenal sebagai Ibnu Abi al-Humaira’, dan ia seorang yang bagus bacaannya. Ia melakukan shalat di Masjid al-Aqsha pada malam Nishfu Sya’ban, dan bermakmum di belakangnya seorang laki-laki. Kemudian bertambah orang yang ketiga, keempat… Dan tidaklah dia mengkhatamkannya hingga dia telah berkumpul bersama jamaah yang banyak…” (Al-Ba’its ‘ala Inkar al-Bida’ wa al-Hawadits, 124-125).

Berkata an-Najm al-Ghaithi, “Sungguh, hal itu telah diingkari banyak ulama dari penduduk Hejaz diantaranya Atha’, Ibnu Abi Mulaikah, para fuqaha’ Madinah dan sahabat-sahabat Malik. Mereka berkata: Semua itu adalah bid’ah!” (As-Sunan wa al-Mubtada’at, asy-Syuqairi, hal. 145)

Bulan Sya’ban adalah bulan yang mulia, bulan ibadah menjelang datangnya bulan suci Ramadhan. Namun status kemuliaan bulan tersebut terbatas pada apa yang disebutkan oleh dalil. Nabi ﷺ tidak pernah mengajarkan umatnya untuk mengamalkan ibadah-ibadah tertentu pada malam atau hari tertentu dari bulan Sya’ban selain memperbanyak puasa pada bulan tersebut.

Para shahabat yang mulia, radhiyallahu ‘anhum, juga tidak pernah mengamalkan selain apa yang diajarkan oleh Kekasih mereka, ﷺ. Dan para imam panutan umat ini juga tidak pernah mengamalkan lebih dari apa yang telah diamalkan oleh as-Salaf ash-Shalih. Tidak ada jalan bagi kita selain mengikuti jalan mereka yang lurus.

Wa bi_Llahi at-taufiq.

(Sumber tulisan dari artikel di www.saaid.net)

 
Sya’ban antara Sunnah dan Bid’ah

Share this Post

 

Related Posts

 
 

0 Comments

You can be the first one to leave a comment.

 
 

Leave a Comment

 




 
 

 
 
 
knowledge is power