Home / Da'wah /

Sibuk di Luar Rumah Atas Nama “Dakwah”

 

Dakwah adalah kewajiban mendasar bagi seorang muslimah sebagaimana halnya laki-laki. Kami tidak pernah memungkiri hal tersebut.

Namun, fenomena “dakwah” modern bagi seorang muslimah bukanlah sebuah persoalan mudah dan sederhana.

Dakwah di zaman ini identik dengan kelompok-kelompok pergerakan yang mengorganisir anggotanya untuk bekerja “atas nama dakwah”.

Dan definisi “dakwah” itu akan sangat identik dengan begitu banyak pekerjaan yang akan sangat menguras tenaga, waktu dan pikiran… Bakti sosial, seminar, tabligh akbar, bazar, membuka usaha dan seterusnya disamping agenda-agenda “utama” yang kadang terabaikan karena kerja yang menumpuk seperti menuntut ilmu dan ibadah.

Dakwah dengan definisi seperti ini tentu bukanlah hal mudah bagi seorang wanita yang lemah, apalagi ketika dia telah menikah.

Walaupun jarang diakui, atau mungkin diakui tapi jarang “diributkan dan dipermasalahkan”, kerja yang seabrek “atas nama dakwah” tersebut telah –sedikit banyak- menjauhkan seorang aktivis wanita dari jati dirinya sebagai seorang perempuan dan sebagai seorang muslimah.

Bukan rahasia lagi bahwa banyak diantara aktivis-aktivis akhawat yang begitu hebatnya dalam aktivitas “dakwah” tapi tidak pandai mengurus diri, rumah dan keluarganya. Tidak pandai masak, pakaian dicucikan orang tua, kamar tidur dan rumah yang berantakan, tidak betah diam di rumah dan –bagi yang sudah menikah- urusan rumah, suami dan anak-anak yang “sedikit” terbengkalai.

Ya, mungkin hal-hal itu tidak berpengaruh besar bagi jalannya aktivitas keseharian diri dan keluarganya, tapi pemahaman seperti ini adalah sebuah kesalahan besar yang tidak bisa dimaafkan. Yaitu pemahaman bahwa “kewajiban dakwah”nya seorang aktivis muslimah sama kedudukannya dengan urusan dalam rumahnya.

Sewajib-wajibnya dakwah bagi seorng muslimah, hal itu tidak akan pernah bisa menggugurkan atau mengurangi kewajiban besarnya terhadap diri, suami dan rumah tangganya. Keliru besar kalau ada yang berpikiran seperti itu.

Kami tidak mengingkari semua bentuk dakwah yang tidak bertentangan dengan manhaj Islam, termasuk dakwah melalui organisasi dan yang semacamnya. Yang kami ingkari adalah keterlibatan berlebihan dari kaum wanita dalam urusan ini yang berakibat buruk bagi diri mereka dan keluarga muslim.

Berikut ini adalah nasehat dari seorang ulama besar di abad ini, semoga bisa sedikit memperbaiki kekeliruan pemahaman para akhawat tentang dakwah. Wallahul musta’an.

Nasehat Syaikh Al-Albani rahimahullahu kepada Para “Aktivis Muslimah”

Berkata Syaikh Muhammad Nashiruddin Al-Albani rahimahullahu :

Apakah boleh seorang muslimah menggeluti “nasyath islami” tertentu?*

Aku katakan sebagai nasehat dan peringatan : termasuk musibah dunia Islam pada saat ini adalah keluarnya kaum wanita, bahkan muslimat, bahkan wanita-wanita berhijab, dan bahkan sebagian wanita-wanita salafiyyah; mereka keluar dari rumah-rumahnya kepada apa yang bukan urusan mereka.

Menggeluti “nasyath islami” bagi kaum wanita tidaklah ada. Kegiatan wanita adalah di rumahnya, di dalam rumahnya. Tidak boleh bagi wanita menyerupai kaum laki-laki, demikian pula tidak boleh wanita muslimah menyerupai laki-laki muslim.

Wanita-wanita muslimah jika benar ingin berkhidmat untuk Islam, maka khidmat itu di rumahnya. Tidak boleh seorang wanita keluar, dan tidak boleh dia mensyaratkan terhadap suaminya bahwa ketika telah menikah maka dia akan aktif dalam “nasyath islami”.

Aktivitasnya dahulu andaipun boleh –boleh secara mutlak- maka itu adalah aktivitas yang cocok dengan gadis lajang yang belum memiliki tanggung jawab. Adapun sekarang dia telah menjadi ibu rumah tangga. Dia memiliki kewajiban terhadap suaminya dan terhadap apa yang telah Allah anugerahkan untuknya dari anak-anak. Sangatlah aksiomatik jika kehidupannya sekarang berubah. Hal ini andai syarat tadi itu dibolehkan, dan kami tidak memandang bahwa hal itu boleh secara mutlak.

Dahulu para wanita shahabiyat, mereka adalah teladan dalam ilmu, wawasan dan seterusnya. Tapi kami tidak mengetahui bahwa seorang dari mereka keluar untuk memimpin kegiatan islami diantara kaum laki-laki. Ketika kalian mendengar Sayyidah Aisyah radhiyallahu ‘anha keluar dari rumahnya -dan ia telah keluar dalam sebuah masalah dan fitnah yang terjadi-, dibayangkan padanya bahwa keluarnya adalah kebaikan untuk kaum muslimin dan hakikatnya tidak seperti itu. Tidak diragukan bahwa para ulama Islam telah menghukumi kekeliruannya dengan keikutsertaannya tersebut. Ceramahnya pada perang Jamal dan selainnya adalah kesalahan. Hanya saja kesalahannya itu termaafkan dengan kebaikan-kebaikan dirinya. Akan tetapi tidak pantas seorang wanita meneladani kekeliruannya yang dirinya sendiri pun telah bertaubat dari kesalahan tersebut. Itu pun sepanjang hidupnya tidak dikenali darinya sedikitpun keikutsertaan yang seperti ini.

Dengan demikian, kasus itu adalah sebuah kondisi khusus dan ijtihad khusus darinya. Dan walaupun begitu semuanya adalah kesalahan.

Adapun engkau melihatnya (seorang wanita) pergi dan pulang layaknya seorang pemuda yang gesit, bahkan mungkin sebagian mereka bersafar sendirian dalam sebuah safar yang diharamkan dalam Islam -tidak boleh seorang wanita melakukan safar kecuali ada bersamanya suami atau mahramnya-; engkau dapatkan para wanita itu bersafar sendirian di jalan dakwah kepada Islam. Akan tetapi fenomena ini sebabnya adalah karena kaum lelaki tidak menunaikan kewajibannya, hingga akhirnya medan perjuangan itu kosong, dan kemudian dibayangkan pada sebagian wanita bahwa tidak boleh tidak, “kita mesti mengisi kekosongan tersebut”.

Wajib bagi kita kaum lelaki untuk berjuang menunaikan kewajiban dakwah ini dalam pemahaman, amalan, penerapan dan seruan, dan mewajibkan kaum wanita untuk berdiam di rumah-rumahnya, menunaikan kewajiban mentarbiyah keluarga mereka, anak-anak, saudari, saudara dan seterusnya. Tidak mengapa para tetangga wanita saling berkumpul di tempat khusus wanita, dengan suara yang rendah, yang sesuai dengan tempat bermajelis mereka.

Apa yang kita lihat pada hari ini, maka saya meyakini bahwa hal itu bukanlah bagian dari Islam sedikitpun. Walaupun sebagian jamaah-jamaah Islam mengorganisir pergerakan-pergerakan kaum wanita dengan mengatasnamakan Islam, saya yakin bahwa hal ini termasuk perkara-perkara baru dalam agama. Kalian telah menghafalkan, dan telah tiba masanya kalian menghafalkan ucapan Rasul ‘alaihishshalâtu wassalâm,

وإياكم ومحدثات الأمور ، فإن كل محدثة بدعة ، وكل بدعة ضلالة ، وكل ضلالة في النار

Jauhilah olehmu perkara-perkara baru, karena setiap perkara baru (dalam agama) adalah bid’ah. Setiap bid’ah adalah sesat dan setiap kesesatan di neraka.”

Cukup sekian,

سبحانك اللهم وبحمدك ، أشهد أن لا إله إلا أنت ، أستغفرك وأتوب إليك

muslimah0

(Syaikh al-Imam al-Muhaddits Muhammad Nashiruddin bin Nuh al-Albani rahimahullahu, dalam rekaman ceramah yang berjudul “Az Zawâj fi al Islâm”)

Dari : (Buletin Al-Fityah)

———————-

* Nasyath islami secara harfiah adalah kegiatan/aktivitas islami, dan yang beliau maksudkan adalah bentuk-bentuk pergerakan “dakwah” modern yang terorganisir yang umum kita kenal di zaman ini.

 
Sibuk di Luar Rumah Atas Nama “Dakwah”

Share this Post

 

Related Posts

 
 

0 Comments

You can be the first one to leave a comment.

 
 

Leave a Comment

 




 
 

 
 
 
knowledge is power