Home / Sirah /

Penindasan Quraisy terhadap Kaum Muslimin

 

Tidak cukup hanya dengan tuduhan batil, pendustaan dan menyakiti Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, Quraisy bahkan menunjukkan puncak kekejian dan kebengisannya, khususnya terhadap orang-orang lemah dari kaum muslimin.

Berkata Abdullah bin Mas’ud : Yang pertama kali menampakkan keislamannya tujuh orang; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, Abu Bakr, Ammar dan ibunya, Sumayyah, Shuhaib, Bilal dan Miqdad.

Adapun Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, maka Allah melindunginya dengan perantaraan pamannya. Abu Bakr, dilindungi oleh kaumnya.

Yang sisanya, mereka ditangkap orang-orang musyrik, dipakaikan baju besi dan dipanggang di bawah terik matahari. Tidak ada seorang pun dari orang-orang lemah itu kecuali diperlakukan sesuka mereka, kecuali Bilal. Jiwanya begitu murah dalam menanggung siksaan karena Allah dan juga murah dalam pandangan kaumnya, dan akhirnya mereka menyerahkannya kepada anak-anak yang mengambilnya dan mengaraknya di lembah-lembah Makkah sementara Bilal hanya mengatakan : “Ahad… Ahad…!”[1]

Abu Bakr akhirnya membeli Bilal dan membebaskannya.[2]

Urwah menyebutkan bahwa Zunairah hilang penglihatannya, dan ia termasuk satu dari orang-orang yang disiksa karena Allah, namun ia enggan kecuali berpegang teguh pada Islam. Orang-orang musyrik berkata : “Tidak ada yang memberikan penyakit pada matanya kecuali  al-Laat dan al-‘Uzza!” Ia berkata : “Apakah demikian?! Demi Allah, bukanlah seperti itu!” Maka Allah kemudian mengembalikan penglihatannya.[3]

Dahulu Abu Bakr suka membebaskan orang-orang lemah dari budak-budak muslim. Ayahnya, Abu Quhafah, berkata : “Kalau engkau membebaskan para lelaki yang kuat niscaya mereka akan melindungimu.” Abu Bakr menjelaskan bahwa ia melakukan semata-mata mengharapkan Wajah Allah, bukan mencari perlindungan. Maka turunlah ayat,

فأمَّا مَن أعْطَى واتَّقىَ وَصَدَّقَ بالحُسْنىَ فَسَنُيَسِّرُهُ لِليُسْرىَ

Adapun orang yang memberikan (hartanya di jalan Allah) dan bertakwa, dan membenarkan adanya pahala yang terbaik (Surga), maka Kami kelak akan menyiapkan baginya jalan yang mudah.” ; sampai pada firmanNya,

وَمَا لِأحَدٍ عِنْدَهُ مِن نِعْمَةٍ تُجْزىَ إلاّ ابْتِغَاءَ وَجْهِ رَبِّهِ الأعْلىَ وَلَسَوْفَ يَرْضىَ

Padahal, tidak ada seorang pun memberikan suatu nikmat kepadanya yang harus dibalasnya. Tetapi (dia memberikan itu semata-mata) karena mencari keridhaan Rabbnya Yang Maha Tinggi. Dan kelak dia benar-benar mendapat kepuasan.” [4]

desert3

Riwayat-riwayat yang banyak juga menyebutkan tentang berbagai siksaan yang menimpa Ammar dan keluarganya, dan itu cukup sebagai penguat untuk menetapkan kisah tersebut dari sisi sejarah. Para ahli tafsir juga menyebutkan bahwa ayat,

إلاّ مَن أكْرهَ وَقَلْبُهُ مُطْمَئِنُّ بالإيْمَانِ

Kecuali orang yang dipaksa kafir padahal hatinya tetap tenang dalam beriman (dia tidak berdosa).” [5]; turun berkait dengan Ammar.[6]

Termasuk yang disiksa karena Allah adalah Khabbab bin al-Aratt, sampai-sampai ia meminta agar Rasul shallallahu ‘alaihi wasallam berdoa kepada Allah untuk memberi keringanan bagi orang-orang yang lemah.

Khabbab berkata : Aku mendatangi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sementara ia sedang (berbaring) beralaskan selimut, di bawah bayangan Ka’bah. Dan kami telah mendapatkan siksaan dari orang-orang musyrik. Aku berkata : “Wahai Rasulullah, tidakkah engkau berdoa untuk kami?”

Beliau pun duduk dengan wajah yang memerah. Maka beliau bersabda : “Sungguh ada orang sebelum kalian yang disisir dengan sisir besi yang merobek apa yang dibalik tulangnya dari daging dan urat. Hal itu sama sekali tidak memalingkannya dari agamanya. Sungguh, Allah pasti akan menyempurnakan agama ini sehingga seorang pengendara akan berjalan dari Sana’a ke Hadhramaut, dia tidak takut kecuali kepada Allah![7]

Tidak diragukan lagi bahwa kaum muslimin, walaupun mereka dalam posisi yang lemah, mereka pun punya keinginan untuk membela diri. Dan yang nampak, sikap diam kaum muslimin telah membuat sebagian mereka marah, khususnya para pemudanya. Abdurrahman bin ‘Auf dan kawan-kawannya pernah mendatangi Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, mereka berkata : “Wahai Nabiyyullah, kami dahulu dalam kemuliaan ketika kami masih musyrik. Ketika kami beriman, kami justru menjadi hina?!”

Beliau bersabda : “Aku diperintahkan untuk memaafkan. Jangan sekali-kali kalian memerangi kaum itu!

Ketika Allah telah menyelamatkan beliau ke Madinah dan memerintahkan mereka berperang, mereka justru enggan. Maka Allah turunkan ayat,

ألَمْ تَرَ إلىَ الَّذِيْنَ قِيْلَ لَهُم كُفُّوا أيْدِيَكُم

Tidakkah kamu perhatikan orang-orang yang dikatakan kepada mereka : Tahanlah tanganmu (dari berperang)![8].[9]

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memerintahkan para shahabatnya untuk menahan diri dan bersabar, tidak membalas keburukan dengan keburukan, permusuhan dengan permusuhan, demi untuk menjaga hidup mereka dan keberlangsungan dakwah di masa mendatang. Beliau sangat menjaga agar dakwah yang baru itu tidak hancur oleh kekuatan musuh yang sangat menginginkan terjadinya bentrokan antara dua kekuatan tersebut yang dengannya mereka akan menyelesaikan urusan ini. Akan tetapi, kebijaksanaan dakwah Islam telah menggugurkan maksud mereka itu.[10]

————————

[1] HR. Ahmad dengan sanad yang hasan
[2] HR. Al-Bukhary dan Ibnu Syaibah
[3] Ibnu Ishaq, as-Siyar wa al-Maghazi, dari riwayat mursal Urwah bin az-Zubair
[4] QS. Al-Lail ayat 5-21
[5] An-Nahl ayat 106
[6] Ath-Thabari dalam Tafsir (XIV/182) dengan sanad yang hasan dari mursal Abu Ubaidah bin Muhammad bin Ammar bin Yasir
[7] HR. Al-Bukhary
[8] QS. An-Nisa ayat 77. Ayat ini turun di Madinah, dan mengisyaratkan apa yang terjadi di Makkah dahulu ketika diperintahkan untuk tidak berperang
[9] Ath-Thabari dalam Tafsir (V/170-171)
[10] Disadur dari as-Sîrah an-Nabawiyyah ash-Shahîhah, Dr. Akram Dhiya’ al-Umari. Untuk mengetahui hal yang berkait dengan keshahihan/kelemahan riwayat-riwayat dalam Sirah Nabawiyah, silahkan merujuk ke buku tersebut

 
Penindasan Quraisy terhadap Kaum Muslimin

Share this Post

 

Related Posts

 
 

0 Comments

You can be the first one to leave a comment.

 
 

Leave a Comment

 




 
 

 
 
 
knowledge is power