Nâsikh dan Mansûkh

 

An-naskh adalah diangkatnya sebuah hukum syar’i dengan sebuah dalil syar’i yang datang belakangan.

Hal itu berarti bahwa sebuah hukum syar’i yang diamalkan, datang setelahnya sebuah hukum lainnya sebagai pengganti, yang menghapus hukum sebelumnya dan menggantikan posisinya.

Contoh terkenal dari an-naskh adalah dihapusnya hukum halalnya khamr (minuman keras) digantikan dengan pengharamannya saat tiba waktu shalat, kemudian hukum itu dihapus lagi dengan pengharaman secara mutlak dengan firmanNya,

يَا أيُّهَا الَذِيْنَ آمنُوا إنَّمَا الخمْرُ وَالمَيْسِرُ وَالأنصَابُ وَالأزلامُ رجْسٌ مِن عَمَلِ الشَيْطانِ فَاجْتنِبُوهُ لَعَلكمْ تُفْلِحُونَ

Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya (meminum) khamr, berjudi, (berqurban untuk) berhala, mengundi nasib dengan panah, adalah perbuatan keji termasuk perbuatan syaitan. Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu agar kamu mendapat keberuntungan.” (QS. Al-Maidah ayat 90)

Ilmu ini memiliki peranan penting dalam tafsir dan fatwa, karena seorang yang jahil tentang persoalan ini sangat mungkin akan menghukumi dengan sesuatu yang mansûkh (hukum yang dihapus) dan meninggalkan hukum nâsikh-nya yang merupakan penggantinya.

Berkata Ali bin Abi Thalib kepada seorang tukang cerita (qâshshin) –atau seorang hakim (qâdhin) : “Apakah engkau mengetahui an-nâsikh dan al-mansûkh?” Ia menjawab : “Allahu a’lam.” Ali berkata : “Engkau telah binasa dan membinasakan (orang lain)!” (al-Itqân, II/326)

bacaquran2

An-naskh terbagi kepada empat bagian :

1. Naskh al-Quran dengan al-Quran. Contohnya adalah naskh hukum khamr yang telah disebutkan.

2. Naskh Sunnah dengan Sunnah. Seperti perkataan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam,

كنتُ نهيتكم عنْ زيَارَةِ القُبُور ألا فَزُوروها

Dahulu aku melarang kamu menziarahi kubur. Maka (sekarang) ziarahilah kubur!” (HR. Muslim dan Ahmad)

3. Naskh Sunnah dengan al-Quran. Seperti firman Allah Ta’ala,

فَوَلِّ وَجْهَكَ شَطْرَ المَسْجِدِ الحَرَامِ وَحَيْثُ مَا كنْتُمْ فَوَلُّوا وُجُوهَكُم شَطْرَهُ

Palingkanlah wajahmu ke arah Masjidil Haram. Dan dimana saja kamu berada, palingkanlah wajahmu ke arahnya.” (QS. Al-Baqarah ayat 144).

Ayat ini adalah naskh bagi apa yang telah ditetapkan dengan Sunnah untuk menghadap ke Baitul Maqdis saat shalat.

4. Naskh al-Quran dengan Sunnah. Seperti sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam,

لا وصية لوارثٍ

Tidak ada wasiat bagi orang yang mewarisi.” (HR. Abu Dawud)

Hadits adalah nâsikh (penghapus hukum) bagi firman Allah Ta’ala,

كُتِبَ عَليْكمْ إذَا حَضَرَ أحَدَكمُ المَوْتُ إنْ ترَكَ خَيْرًا الوَصيَّةُ للوَالِدَيْنِ والأقْرَبِيْنَ بالمَعْرُوفِ حَقًّا عَلىَ المُتَّقيْنَ

Diwajibkan atas kamu apabila seorang diantara kamu kedatangan (tanda-tanda) maut, jika ia meninggalkan harta yang banyak, berwasiat untuk ibu-bapak dan karib-kerabatnya secara ma’ruf. (Ini adalah) kewajiban atas orang-orang yang bertakwa.” (QS. Al-Baqarah ayat 180)

 
Nâsikh dan Mansûkh

Share this Post

 

Related Posts

 
 

0 Comments

You can be the first one to leave a comment.

 
 

Leave a Comment

 




 
 

 
 
 
knowledge is power