Home / Adab /

Adab Bertamu

 

Beberapa adab yang harus dijaga oleh seorang muslim saat bertamu adalah hal-hal berikut ini,

1. Memenuhi undangan dan tidak menunda-nundanya kecuali karena uzur. Dalam hadits disebutkan,

من دُعي إلى عُرسٍ أو نحوه فليُجب

Siapa yang diundang kepada sebuah resepsi atau yang semacamnya hendaknya dia memenuhinya.” (HR. Muslim)

2. Tidak membeda-bedakan antara undangan yang datang dari orang kaya atau orang miskin. Tidak memenuhi undangan orang miskin akan melukai perasaannya.

3. Jangan terlambat memenuhi undangan hanya karena alasan sedang berpuasa. Bahkan seharusnya ia tetap datang. Dalam hadits disebutkan,

من دُعي إلى طعامٍ وهو صائمٌ فليُجب، فإن شاء طَعِمَ وإن شاء تَرَكَ

Siapa yang diundang kepada jamuan makan sementara ia sedang  berpuasa, hendaknya ia penuhi undangan itu. Jika dia mau dia boleh makan, jika tidak, dia boleh tinggalkan.” (HR. Ibnu Majah, dishahihkan al-Albani)

4. Jangan membuat orang yang mengundang lama menunggu kehadiran diri Anda, dan jangan pula datang terlalu cepat hingga membuat kaget karena belum siap.

5. Jika Anda bertamu dan menginap di rumahnya, maka jangan menginap lebih dari tiga hari. Kecuali jika tuan rumah mendesak untuk tetap tinggal lebih dari tiga hari tersebut.

6. Pergi dengan hati yang lapang dan memaafkan kekurangan yang dia dapatkan dari pelayanan tuan rumah.

adabbertamu

7. Mendoakan orang yang menjamunya setelah selesai makan. Diantara doa-doa yang diriwayatkan dalam masalah ini adalah,

اللهُمّ بَارِكْ لَهُم فِيْمَا رَزَقْتَهُم وَاغْفِرْ لَهُم وَارْحَمْهُم

Allâhumma bârik lahum fîmâ razaqtahum, wa_ghfir lahum, wa_rhamhum.

Ya Allah, berkahi mereka dalam rezki yang Engkau anugerahkan kepada mereka, ampuni mereka dan sayangi mereka.” (HR. Muslim)

Jika berkait dengan undangan berbuka puasa, disunnahkan mendoakan orang yang menjamu dengan doa,

أفْطَرَ عِنْدَكُمُ الصَائِمُوْنَ وَأكَلَ طَعَامَكُمُ الأبْرَارُ وصَلَّتْ عَلَيْكُمُ المَلاَئِكَةُ

Afthara ‘indakum ash shâ-imûn, wa akala tha’âmukum al abrâr, wa shallat ‘alaikum al malâ-ikah.

Telah berbuka pada kalian orang-orang yang berpuasa, telah menyantap makanan kalian orang-orang yang shalih, dan mudah-mudahan malaikat bershalawat atas kalian.” (HR. Abu Dawud, Ibnu Majah dan an-Nasa’i dalam ‘Amal al-Yaum wa al-Lailah, dishahihkan al-Albani dalam Shahîh Sunan Abî Dâwûd).

 
Adab Bertamu

Share this Post

 

Related Posts

 
 

0 Comments

You can be the first one to leave a comment.

 
 

Leave a Comment

 




 
 

 
 
 
knowledge is power